Mengurus Catatan Sipil

Mengurus catatan sipil ini agak-agak repot. Soalnya, temen2 deket gua rata2 pada diurusin orang lain, jadi agak sulit untuk nanya apa2 aja yg dibutuhkan. Akhirnya nemu 1 temen yg urus sendiri dan kebetulan dia di Gading juga, trus gw nemu beberapa blog juga tapi info nya macem2 dan tiap kelurahan beda maunya. Tapi kurang lebih mirip-mirip deh.

Yang g deskripsikan dibawah adalah surat2 yg dibutuhkan sebelum mencari orang catatan sipil nya. Gua ngurus di Kelapa Gading, Jimmy ngurus di Klender.

Pertama-tama, kumpulin surat2 ini dari rumah :

  • Fotokopi Kartu Keluarga : 4x (buat RT, buat RW, buat Kelurahan, dan buat kita sendiri (catatan sipil)
  • Fotokopi KTP : 4x juga (sda)

Di gw dibutuhkan semua surat2 itu, di Jimi ga terlalu ketat.

Step 1 : Rumah Pak RT

Lalu dari berkas2 diatas, bawa 1 fotokopi KK dan KTP ke rumah Pak RT. Di rumah Pak RT, minta dibuatkan pernyataan Surat Keterangan Belum Menikah. Tapi, di suratnya Jimmy, ditulisnya Surat Keterangan akan menikah dg …. Di …. . Intinya bilang aja mau menikah, nanti Pak RT tau deh apa yg mesti ditulis. Tapi kalau bisa ngomong lengkap : mau menikah dan mengurus catatan sipil. Soalnya kemarin pas awal2 gw bilang mau buat Catatan Sipil aja trus kata Pak RT nya, mau menikah kan belum menikah? Ternyata dia salah buatin surat. Jadi lebih baik sih ngomong lengkap aja. Di rumah Pak RW, kita dapet Surat Keterangan yg udah ditanda tanganin oleh Pak RT dan di cap. Fotokopi KK dan KTP nya disimpen Pak RT.

Step 2 : Kantor RW

Tahap selanjutnya, dateng ke Kantor RT (kalo Jimi sih RT nya di nyari di rumahnya) membawa Fotokopi KTP, Fotokopi KK, dan surat keterangan yg tadi dari RT. Disini kita akan mendapatkan surat keterangan yang sudah ditanda tangani Pak RW dan dicap.

Lalu, buatn kopian surat tersebut.

Step 3 : Kantor Kelurahan

Selanjutnya, dateng ke Kantor Kelurahan, Kalau di Gading diperlukan Surat Pernyataan Anak Kandung Orang Tua (suratnya menyatakan gua anak dari AA dan Bb, ditanda tanganin orangtua kita dan kita tanda tangan di atas materai 6000). Sementara kalau di Kelurahan Jimi, yg diminta adalah Surat Keterangan akan menikah dengan … ditandatanganin 2 saksi + fotokopi 2 KTP saksi.

Setelah berkas-berkas lengkap, kasih surat tersebut ke petugas Kelurahan dan tanya ke petugas kapan selesai / kapan bisa diambil. Disini kita minta surat-surat sbb : N1, N2, N4, dan PM1.

  • N1 : Surat keterangan akan menikah
  • N2 : Surat keterangan asal usul (nama ortu)
  • N4 : Surat keterangan ortu
  • PM1 : Surat keterangan belum menikah dan akan menikah dengan calon pasangan yg bernama XX

Kalau gua sih kasih jam 8 pagi, trus siang disuruh balik. Nanti dapet semua surat diatas beserta : Fotokopi KTP dan KK yg udah dilegalisir dan di TTD oleh Kepala Kelurahan beserta fotokopi surat keterangan dari RT/RT dan keterangan ortu tadi.

surat2catpil

Total damage -yg kata Ibu nya dalah biaya admin- sebesar 50rb tapi tanpa bukti :)) Yang membuatku bertanya2,kalau orang miskin yg mau menikah, apalah biayanya sebesar itu juga? Kalo dia ngga mampu gimana? Jadi sebenernya ada biaya admin apa ngga sih? Cuma pengen tau aja …

Bokap gua yg hari itu ngurus legalisir KTP dia untuk keperluan kantor, bayar 10rb tapi ada bukti surat sedekah gitu. Sumbangan gitu lah.

Dan juga, dari pengalaman gua ngurus ginian, sangat disayangkan banget ngga ada info2 tertulis di website ataupun prosedur2 cara mengurus catatan sipil dan sejenisnya di kantor kelurahan. Ngga ada dokumentasinya gitu loh, jadi cuma dari mulut ke mulut. Gua malah nemu info2 ini dari google. Udah gitu dari blog orang lagi, bukan dari web pemerintah *sigh*.

Abis ini sih gua tinggal nelpon orang yg mau bantuin catatan sipil. Tinggal nelp dan kasih berkas2nya.

Comments

  1. says

    berhubung g di daerah, dan waktu itu ga bisa kebanyakan bolos juga ngurusin beginian, jadi na di urusin nyokap di bantu ama tetanga, sampe tanda tangan g aja di tiru wakakaka :)
    klo si Buled sih ngurusin sendiri cepet tuh! tinggal ambil from, minta ttd sana sini sana sini, 2 hari kelar sih!

  2. says

    iyah ngel, tiap daerah beda-beda ya biasanya…
    repot-repot gmana gituhhhh…apalagi klo udh ditatap sama orang-orang yg kerja dsituh…antara pengen ketawa n males ngasih…

    • says

      Iya vir. Gua bingung ngadepin orangnya harus gimana.mo marah ga bisa juga, ntar malah ga dapet cap :))) untung aja yg di rumah gw ga rese. Yg tempat Jimi “agak2″ rese, tp untung semua bisa kelar dalam sehari :D

  3. says

    gua dulu surat nikah ini diurusin ama orang gereja, jadi dia yang ngatur pemberkatan sekaligus catatan sipil, gua terima beres tinggal ttd aja hehe.

    • says

      Klo untuk manggil orangnya, gw jg minta tolong orang lain Viol. Dkenalin sama orang gereja jg. Tapi surat2 yg gua tulis di post sih usaha sendiri :D biasa kan ada yg minta tolong pak RT nya or orang gereja gt kaya lu :D

  4. Elisa says

    Kalau pak RT dan pak RW available sih enak juga ngurus sendiri. Kalau pak RT gua, waktu untuk urusan KTP aja disamperin tiga kali gak di tempat mlulu, akhirnya titip istrinya dan tetap kudu datang untuk tanyain berkali2. Sebel banget, kalau sibuk ya jangan jadi pak RT dong ya. Eh malah curcol guanya. Semoga semua urusan lancar ya:)

    • says

      Untungnya Pak RT gw flksibel, ga perlu ketemu muka, tinggal titip aja ama mba nya & kasih notes :)))
      Klo Pak RW gua punya kantor sendiri jdi dititipin ke pegawai RW deh :))

  5. says

    Dulu g untungnya diurusin bokap.. rt nya juga kebetulan ga rese dan mau sekalian urus ke rw n lurah.. jadi tinggal kasih duit aje, terima beres. Klo ga salah g juga kasih goban deh, tp itu bukan dia yg minta.. g yg kasih..yasudahlah ya udah diurusin semua jg sama dia..

Leave a Reply